Senin, 20 April 2015

Gambar contoh perkembangan kognitif menurut Bruner

Untuk mengajarkan anak materi penjumlahan, menurut Bruner ada 3 tahap, yaitu:
a. Enaktif : siswa mengoperasikan (menyentuh) benda asli.
b. Ikonik : siswa belajar melalui gambar (ikon apel).
c. Simbolik : siswa belajar menggunakan angka (simbol).

Selasa, 14 April 2015

TUGAS MEMBUAT PETA KONSEP TEORI BELAJAR ATAU ALUR PIKIR SISWA

TUGAS TEORI BELAJAR ATAU ALUR PIKIR SISWA

⦁    Review Teori Belajar atau Alur Pikir Siswa
⦁    Behaviorism Theory
⦁    Teori kompleksitas atau teori sistem menggambarkan kehidupan sebagai lingkungan yang selalu berubah. Variabel dalam suatu sistem dapat berubah dan mempengaruhi hasil dalam cara yang tak terduga. Perubahan tidak mengikuti jalur linear yang diprediksi. Teori ini menjelaskan model yang kompleks, sistem non-linear, dan mengembangkan hidup dengan mengintegrasikan dimensi biologis, kognitif dan sosial kehidupan, yaitu memahami gambaran besar, tidak dengan melihat bagian-bagian, tetapi interaksi di antara dimensi tersebut.
Kompleksitas dalam pendidikan, dimana pendidikan perlu berevolusi untuk mengatasi kompleksitas dengan membantu peserta didik untuk beradaptasi dengan perubahan konstan. Peserta didik harus diinstruksikan tentang bagaimana menerapkan pengetahuan untuk berbagai konteks untuk membantu mereka memperoleh kemampuan beradaptasi dengan pengetahuan pada perubahan situasi. Pendidikan perlu membantu peserta didik untuk membangun tujuan belajar mereka sendiri, menerima umpan balik dan mencerminkan kemajuan mereka. Pendidikan harus menjadi proses yang berkesinambungan di mana peserta didik terus berkembang untuk meningkatkan kinerja dan menghasilkan pengetahuan baru.

⦁    Social Cognitive Theory
⦁    Teori tahap perkembangan Jean Piaget dimana percaya bahwa anak-anak mengembangkan kognisi dan pengetahuan dengan maju melalui serangkaian tahap perkembangan. Untuk berpindah dari satu tahap ke tahap, anak-anak berikutnya, melalui penggunaan asimilasi, akomodasi, dan ekuilibrium, keuntungan dan membangun schemata, yang ditransfer ke tahap berikutnya dan dibangun lebih lanjut atas secara konstruktivistik.
Peaget mengklasifikasikan perkembangan kognitif ke dalam 4 fase perkembangan, yaitu:
⦁    fase sensormotor
⦁    Kecerdasan ini ditunjukkan melalui aktivitas motorik tanpa menggunakan simbol-simbol.
⦁    Pengetahuan tentang dunia terbatas karena didasarkan pada interaksi fisik / pengalaman.
⦁    Anak-anak mendapatkan objek permeance sekitar 7 bulan.
⦁    Pembangunan fisik (mobilitas) memungkinkan anak untuk mulai mengembangkan kemampuan intelektual baru.
⦁    Beberapa simbolik (bahasa) kemampuan yang dikembangkan pada akhir tahap ini.
⦁    fase praoperasional
⦁    Intelijen ditunjukkan melalui penggunaan simbol-simbol, penggunaan bahasa dewasa, dan memori dan imajinasi dikembangkan.
⦁    Berpikir dilakukan dalam nonlogical, cara nonreversable.
⦁    Dominan berpikir egosentris
⦁    fase operasional konkrit
⦁    Kecerdasan ini ditunjukkan melalui manipulasi logis dan sistematis simbol yang berkaitan dengan benda-benda konkrit.
⦁    Pemikiran operasional berkembang (tindakan mental yang bersifat reversibel).
⦁    Pemikiran egosentris berkurang.
⦁    fase operasional formal
⦁    Kecerdasan ini ditunjukkan melalui manipulasi logis dari simbol yang berkaitan dengan konsep-konsep abstrak.
⦁    Pada awal periode ini ada kembali ke pemikiran egosentris.
⦁    Banyak orang dewasa tidak pernah mencapai tahap ini.
⦁    Tokoh penemu: Albert Bandura. Teori Sosial Kognitif yaitu manusia tidak didorong oleh kekuatan batin atau secara otomatis terbentuk, namun dikendalikan oleh rangsangan ekternal. Manusia memiliki 3 hal yang selalu berinteraksi dan saling mempengaruhi, yaitu: perilaku, kognitif (faktor internal), dan peristiwa lingkungan (situasi). Dalam teori ini, aspek penting dalam pembelajaran sosial adalah modeling, sehingga ada 5 hal yang bisa dipelajari, antara lain: keterampilan kognitif baru, kuat lemahnya hambatan bisa dipelajari sebelumnya, peran bujukan sosial, bagaimana menggunakan lingkungan, dan reaksi emosional apa yang bisa diekspresikan setelah adanya rangsangan. Tujuan teori ini adalah memberdayakan anak untuk berpikir dan bertindak secara mandiri dengan senang hati atau penuh kerelaan.

⦁    Cognitive Information Processing
⦁    Teori konektitivisme ditokohi oleh George Siemens. Teori konektitivisme yaitu bahwa pembelajaran merupakan proses pembentukan jaringan koneksi dan mengembangkannya, di mana pengetahuan yang diperoleh melalui penghubungan informasi, menyaring konten berdasarkan akurasi informasi dan relevansinya.
⦁    Teori Belajar/Situated Cognition adalah teori yang mengemukakan belajar alami terkait dengan aktivitas otentik, konteks, dan budaya. Pendidikan tidak hanya dalam hal periode awal sosialisasi ke dalam budaya, tetapi lebih mendasar dalam hal irama dimana masyarakat dan individu terus memperbaharui diri.
⦁    Teori Aktivitas atau teori kegiatan. Ada dua asumsi dasar yang ditetapkan gagasan Teori Aktivitas, yaitu:
⦁    Pengetahuan dimediasi melalui penggunaan alat-alat dan artefak.
⦁    Kegiatan adalah unit dasar analisis.
Dalam teori aktivitas ada 2 model yang diusulkan yaitu:
⦁    Model Teori Kegiatan Generasi Pertama oleh Vygotsky menjelaskan bahwa alat yang digunakan untuk menengahi antara subjek dan objek , atau tujuan kegiatan. Kegiatan selesai dalam rangka untuk mencapai yang diinginkan hasil.
⦁    Model Teori Kegiatan Generasi Kedua oleh Engestrom memperluas teori kegiatan pertamanya Vygotsky dan menambahkan tingkat di mana komponen sosial diperiksa dalam bagaimana mereka mempengaruhi aktivitas. Ini pengaruh sosial termasuk masyarakat, aturan, dan pembagian kerja . Model Engeström juga menggambarkan bagaimana pengaruh sosial baru berhubungan satu sama lain.
Kegiatan Teori dapat diringkas melalui lima prinsip berikut:
⦁    Kegiatan yang dimediasi melalui manipulasi artefak dan benda-benda.
⦁    Sistem aktivitas terdiri dari komunitas ide dan tradisi di mana penerapan membagi tenaga kerja menciptakan posisi yang berbeda dan semua peserta membawa bersama mereka beberapa lapisan konvensi sejarah, aturan, dan benda-benda.
⦁    Sistem kegiatan mengembangkan dan mengubah dari waktu ke waktu yang memungkinkan untuk masalah dan potensi untuk dipahami.
⦁    Sistem aktivitas akan diragukan lagi akan berubah karena kontradiksi karena sebagai sistem berkembang objek baru, atau aturan, dan bisa bertentangan peran tertentu dalam masyarakat.
⦁    Sebuah sistem aktivitas rentan terhadap transformasi luas di mana sistem yang mapan bisa berubah secara radikal dan dikonsep ulang.

⦁    Meaningful Learning Theory
⦁    Dalam dunia baru ini, sekolah harus mengajarkan anak-anak bagaimana menggunakan pemikiran kritis dan pemecahan masalah dalam rangka mempersiapkan mereka untuk tenaga kerja yang terus berubah. Pendidik perlu mempersiapkan anak-anak untuk tenaga kerja yang akan mencakup situasi yang belum ada dengan menginstruksikan mereka dalam multiliteracies. Multiliteracies didefinisikan sebagai berikut:
⦁    Kemahiran bahasa: memahami bahasa sebagai sistem makna pembuatan
⦁    Kemahiran Visual: gambar, tata letak halaman, format layar
⦁    Kemahiran Audio: musik, efek suara
⦁    Kemahiran gestural: bahasa tubuh, sensualitas
⦁    Kemahiran spasial: ruang lingkungan dan arsitektur
⦁    Kemahiran multimodal: kombinasi dari dua atau lebih dari lima pertama
Literasi atau sumber belajar tidak hanya belajar di sekolah. Siswa membawa pengalaman dan pengetahuan dari rumah dan budaya mereka. Latar belakang yang berbeda dan persepsi menyebabkan interpretasi yang berbeda dari teks berdasarkan nilai-nilai dan ketegangan sosial masing-masing. Kurikulum dirancang untuk menyediakan siswa dengan lingkungan yang berpusat pada siswa yang mendukung kolaborasi dan penyelidikan bisa membantu dalam arti keputusan. Potensi untuk belajar dalam zona perkembangan proksimal tidak tergantung pada atribut tetap pelajar, melainkan bervariasi sebagai fungsi dari hubungan interpersonal dan interaksi antara peserta. Dengan kata lain, merancang lingkungan belajar tidak hanya menerima, tetapi bersama-sama mencari cara yang berbeda pemahaman akan membantu dalam keaksaraan.

⦁    Developmental Approach
⦁    Teori Multiple Intelegences yaitu teori yang dikembangkan oleh Howard Gardner, yaitu teori bahwa tidak semua pikiran manusia bekerja dengan cara yang sama dan bahwa mereka menyajikan kekuatan yang berbeda kognitif dan kelemahan. Teori Gardner menyatakan bahwa mungkin ada setidaknya delapan mekanisme pemrosesan informasi relatif diskrit, yaitu:
⦁    Kecerdasan linguistik : mengacu pada kepekaan terhadap bahasa lisan dan tulisan, dan kemampuan untuk secara efektif menggunakan bahasa untuk retorika atau ungkapan puitis.
⦁    Kecerdasan logis-matematis : melibatkan kemampuan untuk menganalisis masalah secara logis dan melakukan operasi matematika.
⦁    Kecerdasan Spasial : jenis kecerdasan berkaitan dengan kemampuan untuk mengenali dan menggunakan pola spasial secara efektif.
⦁    Kecerdasan Kinestetik-Jasmani : melibatkan kemampuan untuk menggunakan kemampuan mental untuk mengkoordinasikan gerakan tubuh.
⦁    Kecerdasan musikal : mengacu pada kemampuan untuk membuat dan mengenali suara musik.
⦁    Kecerdasan interpersonal : melibatkan kemampuan untuk memahami orang lain dan bekerja secara efektif di sekitar orang.
⦁    Kecerdasan intrapersonal : melibatkan kemampuan untuk memahami diri sendiri.
⦁    Kecerdasan Naturalis : mengamati, memahami dan mengatur pola dalam lingkungan alam.

⦁    Social Formation Theory
⦁    Metode Kognitif Magang meliputi modeling, pembinaan dan perancah  pada bagian dari guru, artikulasi dan refleksi oleh guru dan siswa, dan selanjutnya eksploras pada bagian dari siswa. Ada dua jenis model guru digunakan dalam pengaturan pendidikan: a) Modeling dari awal: guru akan menunjukkan tugas pertama, dengan mahasiswa untuk mengikuti, b) Pemodelan setelah siswa telah mencoba tugas: siswa akan mencoba tugas, guru/siswa akan membahas tugas (berpikir-keras) dan kemudian guru akan menunjukkan tugas.
⦁    Metode Kognitif Magang, dimana scaffolding atau perancah adalah   proses dukungan sementara yang membantu peserta didik karena mereka membangun pemahaman dan kemajuan karena tidak dapat melakukan sesuatu, untuk dapat melakukan tugas dengan bantuan, untuk dapat melakukannya secara mandiri. Ada lima  lima kriteria untuk perancah yang efektif, yaitu:
⦁    Intensionalitas : Tugas memiliki tujuan yang jelas secara keseluruhan untuk pelajar yang membutuhkan kontribusi individu untuk keseluruhan.
⦁    Ketepatan : tugas instruksional harus membangun pengetahuan sebelumnya dan harus tepat menantang untuk siswa.
⦁    Struktur : Lingkungan belajar di terstruktur untuk menyajikan pendekatan yang tepat untuk tugas itu dan menyebabkan urutan alami pemikiran dan bahasa.
⦁    Kolaborasi : Peran utama guru adalah kolaboratif daripada evaluatif sebagai tugas yang diselesaikan bersama-sama dalam proses interaksi instruksional
⦁    Internalisasi : Sebagai msiswa menginternalisasi prosedur baru, perancah eksternal untuk kegiatan secara bertahap ditarik

⦁    Representation and Discovery Learning
⦁    Problem Based Learning adalah metode pembelajaran hands-on, pembelajaran aktif yang berpusat pada penyelidikan dan resolusi berantakan, masalah dunia nyata. Tujuan dari PBL adalah untuk mempersiapkan siswa agar siap hidup secara nyata dan mencapai kemampuan berpikir tingkat yang lebih tinggi, dengan mengharuskan mereka untuk berpikir tentang masalah kritis dan menganalisis data untuk menemukan solusi.
⦁    Prinsip merancang pembelajaran berbasis masalah atau PBL yaitu Pertama, PBL terdiri dari masalah hati-hati dirancang yang akan relevan dengan siswa dalam bidang mereka. Pertanyaan-pertanyaan ini menantang dan menuntut siswa untuk menggunakan berbagai strategi pemecahan masalah. Kedua, siswa belajar dalam lingkungan yang melibatkan kombinasi dari pengarahan diri sendiri dan partisipasi kelompok kecil. Akhirnya, peran guru dan siswa yang berbeda dari pembelajaran tradisional. Siswa mengambil lebih banyak tanggung jawab dalam lingkungan belajar ini aktif saat guru memfasilitasi.
⦁    Ada beberapa pedoman dasar untuk merancang masalah:
⦁    Masalah harus didasarkan sekitar skenario umum di lapangan. Informasi dan sumber daya yang biasanya tersedia di lapangan juga harus tersedia bagi siswa.
⦁    Masalah harus menyediakan perancah bagi siswa. Setiap masalah dibangun di atas sebelumnya tetapi mengacu pada satu set yang berbeda dari keterampilan.
⦁    Masalah harus dirancang agar dapat mengangkat topik penyelidikan untuk mencakup kedua tingkat kognisi dan meta-kognisi.
⦁    Informasi tambahan (misalnya, di sekolah kedokteran, temuan fisik) akan diberikan bagi siswa setelah set pertama tujuan pembelajaran telah selesai.
⦁    Tutor atau fasilitator tidak perlu menjadi ahli. Dia mengidentifikasi topik yang siswa harus dibahas dalam sesi kelompok dan menuntun mereka dalam diskusi.
⦁    Jika memungkinkan, masalah juga akan menghasilkan penyelidikan dan diskusi di bidang yang terkait, dan siswa terlibat dalam pembelajaran berbasis penyelidikan. 
⦁    Materi visual juga dapat disertakan dengan masalah meskipun ini tergantung pada sumber daya yang tersedia.
⦁    Masalah harus menangani masalah-masalah nyata, yang memiliki tiga alasan. Pertama, itu benar-benar sulit bagi siswa untuk membuat masalah yang kaya dengan satu set konsisten informasi; Kedua, masalah nyata dapat enagage motivasi belajar peserta didik; Akhirnya, siswa ingin belajar hasil masalah dari permasalahan yang sebenarnya.
⦁    Merancang masalah yang memiliki solusi yang jelas tidak efektif bagi siswa untuk mengembangkan penalaran dan keterampilan belajar mandiri; masalah harus terbiasa, baru atau cukup rumit bagi peserta didik.
⦁    Masalah harus membangun pengetahuan sebelumnya peserta didik agar peserta didik akan termotivasi secara efektif untuk memecahkan masalah.
⦁    Belajar dalam kelompok kecil adalah metode yang paling bermanfaat bagi peserta didik untuk bekerja dalam tim.

⦁    Constructivist Approach
⦁    Konstruktivisme adalah sebuah teori tentang bagaimana orang belajar yang meliputi behaviorisme dan teori kognitif, dimana orang membangun pemahaman mereka sendiri dan pengetahuan tentang dunia melalui mengalami hal-hal dan merenungkan pengalaman-pengalaman, baik dalam proses asimilasi maupun akomodasi.
⦁    Evaluasi pembelajaran konstruktivisme
Evaluasi ini berfokus pada proses peserta didik membangun proses penciptaan pengetahuan. Setiap peserta didik memilki potensi yang berbeda dari segi kekuatan, kelemahan, dan pengetahuan sebelumnya.
Contoh metode evaluasi pembelajaran konstruktivisme, antara lain: catatan anekdot, jurnal, penilaian rekan, portofolio, proyek, dsb.
Prinsip utama dalam konstruktivisme, yaitu: siswa aktif menghubungkan informasi atau pengalaman untuk mendapatka pemahaman, dan mengetahui sesuatu yang diperoleh dari proses.
Prinsip-prinsip yang harus digunkan guru, antara lain:
⦁    guru konstruktivis mendorong dan menerima otonomi siswa dan inisiatif.
⦁    guru konstruktivis menggunakan data mentah dan sumber-sumber primer bersama dengan bahan manipulatif, interaktif, dan fisik.
⦁    guru konstruktivis menggunakan terminologi kognitif seperti mengklasifikasi, menganalisis, memprediksi, dan menciptakan saat framing tugas.
⦁    guru konstruktivis memungkinkan tanggapan siswa untuk mendorong pelajaran, pergeseran strategi pembelajaran, dan mengubah konten.
⦁    guru konstruktivis menanyakan tentang pemahaman konsep siswa sebelum berbagi pemahaman mereka sendiri dari konsep-konsep.
⦁    guru konstruktivis mendorong siswa untuk terlibat dalam dialog baik dengan guru dan dengan satu sama lain.
⦁    guru konstruktivis mendorong penyelidikan siswa dengan menanyakan bijaksana, pertanyaan terbuka dan mendorong siswa untuk mengajukan pertanyaan satu sama lain.
⦁    guru konstruktivis mencari elaborasi tanggapan awal siswa.
⦁    guru konstruktivis melibatkan para siswa dalam pengalaman yang mungkin menimbulkan kontradiksi dengan hipotesis awal mereka dan kemudian mendorong diskusi.
⦁    guru konstruktivis memungkinkan waktu tunggu setelah mengajukan pertanyaan.
⦁    guru konstruktivis memberikan waktu bagi siswa untuk membangun hubungan dan menciptakan metafora.
⦁    guru konstruktivis membina rasa ingin tahu alami siswa melalui penggunaan sering model siklus belajar.
Ada 9 karakteristik lingkungan belajar otentik, yaitu:
⦁    Menyediakan konteks otentik yang mencerminkan pengetahuan cara akan digunakan dalam kehidupan nyata.
⦁    Memberikan kegiatan otentik.
⦁    Menyediakan akses ke pertunjukan ahli dan pemodelan proses.
⦁    Memberikan peran ganda dan perspektif.
⦁    Dukungan pembangunan kolaboratif pengetahuan.
⦁    Memberikan refleksi untuk memungkinkan abstraksi yang akan dibentuk.
⦁    Memberikan artikulasi untuk memungkinkan pengetahuan diam-diam harus dibuat eksplisit.
⦁    Memberikan pembinaan dan perancah oleh guru pada saat-saat kritis.
⦁    Menyediakan penilaian otentik pembelajaran dalam tugas.
⦁    Tiga model pembelajaran, yaitu: memahami by desan, instruksi differentiared, dan universal desain pembelajaran.
⦁    Memahami by desain adalah model kurikulum yang berkualitas yang mendorong pengalihan otentik pengetahuan, dan memberikan kesempatan bagi siswa untuk mengeksplorasi dan menginterpretasikan informasi baru dan pengetahuan. Asumsi yang mendasarinya adalah bahwa pemahaman yang dibangun di benak para peserta didik. Ini adalah proses desain kurikulum yang dimulai dengan akhir dalam pikiran. Tiga tahap untuk proses ini adalah: Identifikasi hasil yang diinginkan, Tentukan bukti yang dapat diterima dan Rencana pengalaman pembelajaran dan pengajaran.
⦁    Instruksi differentiared berfokus terutama pada bagaimana instruksi kualitas dapat memenuhi kebutuhan ⦁    individu peserta didik. Hal ini didasarkan pada filosofi diferensiasi yang melibatkan seperangkat kompleks praktek. Filosofi belajar mengajar meliputi: penekanan yang jelas tentang tujuan pembelajaran, bervariasi praktik pembelajaran terampil dan rutinitas kelas, lingkungan belajar yang positif dan mendukung tujuan pembelajaran individu dan keterlibatan masyarakat, bahan digunakan dalam konteks proses dan produk
⦁    Universal desain pembelajaran  merupakan sarana menghormati berbagai beragam gaya belajar individu tanpa memerlukan adaptasi. Kerangka teori ini mendorong keberhasilan untuk semua peserta didik dengan inheren memiliki fleksibilitas untuk mendukung kebutuhan masing-masing individu.

⦁    Social Approach
Pembelajaran kolaboratif merupakan metode pembelajaran yang mendorong kerjasama antar siswa dalam pembelajaran melalui bekerja menuju tujuan bersama dan menjadi bertanggung jawab untuk satu sama lain, serta individu terlibat dalam belajar secara mandiri. Dengan demikian, keberhasilan seorang siswa membantu siswa lain untuk menjadi sukses. Metode ini memiliki karakteristik yang berfokus pada proses kelompok, namun penekanan pada peran individu serta peran individu dalam grup. Pembelajaran kolaboratif merupakan strategi yang berguna untuk meningkatkan pembelajaran menggunakan beberapa modalitas. Ini akan memenuhi beragam kebutuhan peserta didik.
⦁    Collaborative Knowledge Building Model adalah model pembelajaran di mana ada beberapa tahapan dibedakan yang merupakan siklus pengetahuan-bangunan pribadi dan sosial. Model ini merupakan penyelidikan dalam pelayanan kegiatan praktis, seperangkat keyakinan pribadi, diartikulasikan sebagai kontribusi kepada proses pengetahuan-bangunan sosial. Sebuah kondisi yang diperlukan untuk membangun pengetahuan kolaboratif adalah bahwa peserta didik membawa pengetahuan sebelumnya ke dalam situasi belajar dan memperjelas perbedaan pandangan dan pendapat dalam rangka interaksi. Pengetahuan baru ini muncul tidak alami atau spontan, maka perlu dibina berdasarkan pemahaman tentang bagaimana pengetahuan baru muncul dalam interaksi sosial.
⦁    Knowledge Forum adalah adalah kolaboratif, software pendidikan yang dirancang untuk membantu dan membangun pengetahuan dukungan pedadogies, praktek dan masyarakat. Forum ini memilki kontribusi dalam bangunan pengetahuan masyarakat yang efektif, yaitu:
⦁    Fokus pada masalah, bukan topik: pengetahuan maju melalui wacana dalam upaya untuk memahami konsep-konsep dan menyelesaikan perbedaan.
⦁    Menekankan desentralisasi, demokratis dan terbuka membangun pengetahuan, dengan fokus pada pengetahuan kolektif. Hal ini terjadi melalui interaksi sosial yang konstruktif dengan orang lain yang terlibat dalam masalah yang sama atau terkait.
⦁    Membutuhkan bahwa anggota yang lebih berpengalaman dan berpengetahuan masyarakat tetap terlibat dalam proses pengetahuan membangun tetapi tidak harus menempatkan batasan ruang lingkup penyelidikan.
⦁    Partisipasi nilai anggota yang kurang berpengetahuan 'karena menentukan kesenjangan, kekurangan, kesulitan dalam pengetahuan yang diciptakan.
⦁    Melibatkan komunitas pengetahuan yang lebih luas daripada yang terlibat dalam masalah lokal saat ini, membawa dilihat dari peserta masyarakat di seluruh dunia.
⦁    Mendukung lingkungan di mana kontribusi seseorang dapat menentukan apa kontribusi akan dingikuti, sehingga mengubah arah wacana dan pengetahuan yang dibangun.

⦁    Technological Approach
⦁    User Centered ditokohi oleh S. Draper. Desain User Centered merupakan sudut pandang yang mengidentifikasi pengguna individu sebagai variabel fundamental yang kekuatan setiap desain tertentu. Sebagai model desain yang berpusat pada pengguna ini menggunakan metodologi yang memberikan informasi terkait tentang individu, yang akan terlibat dalam produk atau sistem  yang dibuat. Model desain ini menempatkan langsung fokus pada pengguna individu di seluruh perencanaan, desain dan pengembangan produk atau sistem. Dengan demikian, yang penting tujuan dari proses desain yang berpusat pada pengguna adalah untuk mengembangkan suatu produk atau sistem yang akan digunakan dan bermanfaat bagi calon pengguna.
User Centered harus didesain agar: memudahkan untuk menenetukan tindakan apa yang mungkin setiap saat, membuat hal-hal yang terlihat (konsep, tindakan, hasil)memudahkan untuk mengevaluasi keadaan sistem, mengikuti link alami dan navigasi yang diperlukan.
Pertimbangan penting dalam mendesain web user centered, yaitu: pengguna harus menjadi bagian integral dari proses desain, pengguna mampu menjawab kebutuhan, dapat menganalisis tugas dan tujuan pengguna, dilakukan tes berulang untuk kegunaan yang berkualitas.
Prinsip untuk desain web user centered, yaitu: visibilitas, kejelasan beban memori, adanya tanggapan, aksesbilitas mudah, respon solusi cepat jika terjadi kesalahan, memberikan kepuasan pengguna, faktor keterbacaan, bahasa ringkas dan mudah, desain visual menarik, adanya konsistensi.
⦁    Desain Instruksional CAI
Computer Assisted Instruction (CAI) merupakan program komputer atau belajar menggunakan komputer yang memungkinkan instruksi untuk memasukkan multimedia (teks, grafik, suara, video, dsb) sesuai dengan kebutuhan peserta didik dengan gaya belajar yang berbeda.
Sistem CAI ada 2 tipe dasar, yaitu guru dimana komputer memilki sejumlah informasi yang harus dipelajari dan mengendalikan lingkungan belajar, dan alat dimana CAI meningkatkan pengajaran.
CAI dalam pembelajaran menggunakan dasar 3 prinsip, yaitu: berdasar psikologi perilaku, menggunakan model kognitif, dan penedekatan konstruktivis.
⦁    Evaluasi desain instruksional model 4 tingkat evaluasi Kirkpatrick
Eavaluasi adalah penentuan sisitematis merit, senilai, dan pentingnya sesuatu atau seseorang menggunakan kriteria terhadap serangkaian standar, komponen integral dalam desain pembelajaran.
Alasan untuk mengevaluasi antara lain: bagaimana program berkontribusi terhadap tujuan dan sasaran organisasi, memutuskan keberlanjutan suatu program, bagaimana mendapatkan informasi tentang meningkatkan kualitas dan kuantitas program berikutnya.
Ada 4 tingkat evaluasi, yaitu: reaksi dimana untuk mengukur reaksi peserta didik atau persepsi terhadap program, belajar dimana mengukur pengetahuan peserta didik, perilaku dimana melibatkan sejauh mana peserta didik menerapkan atau mentarnsfer apa yang mereka pelajari, dan hasil dimana adanya keterlibatan dan mengukur dampak pada organisasi.

⦁    Hubungan Berbagai Macam Teori Belajar atau Alur Pikir Siswa
Dari hasil review berbagai macam teori belajar atau alur pikir siswa di atas, maka dapat diperoleh hubungan satu sama lain. Teori belajar atau alur berpikir siswa setidaknya terdiri dari tiga komponen, yaitu teori (theory), pendekatan (approach), dan proses pembelajaran (learning process). Jika digambarkan dalam bentuk diagram, ketiga komponen tersebut membentuk segitiga lancip ke bawah, di mana teori dan pendekatan akan saling mempengaruhi, dan akan terbentuk hubungan bahwa teori akan menghasilkan beberapa macam pendekatan.
Ada beberapa teori tentang proses alur berpikir siswa yang berkembang di dunia pendidikan, antara lain: behaviorisme theory (teori tingkahlaku), social cognitive theory (teori kognitif sosial), meaningful learning theory (teori pembelajaran bermakna), dan social formation theory (teori formasi sosial). Sedangkan pendekatan yang dikembangkan ada beberapa tipe yaitu: developmental approach (pendekatan perkembangan), constructivist approach (pendekatan konstruktivistik), social approach (pendekatan sosial), dan technological approach (pendekatan teknologi). Interaksi antara teori dan pendekatan diharapkan agar membentuk dan digunakan dalam proses pembelajaran. Proses pembelajaran memiliki dua aktivitas utama, yaitu: cognitive information process (proses informasi kognitif) dan representation and discovery learning (pembelajaran keterwakilan dan penemuan).
Contoh pengalaman penerapan teori belajar atau alur berpikir siswa tersebut antara lain: Saat pembelajaran di kelas 3 dimana usia siswa kurang lebih 9 tahun yang berada pada tahap operasional konkrit, siswa belajar tentang bentuk daun dengan melakukan pengamatan langsung dan mengambil contoh daun yang ada di sekitar sekolah, siswa mencoba menuangkan pengetahuan kemudian guru memberikan konfirmasi untuk menegaskan teori yang benar.

⦁    Peta Konsep/Skema Diagram Hubungan Berbagai Macam Teori Belajar atau Alur Pikir Siswa


DIRIKU YANG AKAN DAN SEDANG MEMBANGUN TEORI TENTANG LEARNING TRAJECTORY

Tugas Mata Kuliah Pengembangan Learning Trajectory Pendidikan Dasar
Nama    : Isna Nurfiyanti
Kelas    : P2TK
NIM    : 14712259014

DIRIKU YANG AKAN DAN SEDANG MEMBANGUN TEORI TENTANG LEARNING TRAJECTORY

Learning trajectory dan teaching trajectory merupakan dua pasang konsep dalam mengembangkan pembelajaran dalam pendidikan. Learning trajectory meliputi empat bentuk yaitu material, formal, normatif, dan spiritual. Bentuk material dalam konteks dan konten meliputi fisik yang disebut artefak, lingkungan/budaya, dan perangkat pembelajaran. Bentuk formalnya berwujud dokumen resmi meliputi UUD 1945, UU, Peraturan pemerintah, perpu, kurikulum, silabus, RPP, LKS, dan asesmen/penilaian. Bentuk normatifnya berbentuk buku, makalah ilmiah, penelitian, jurnal, dan filsafatnya (hakikat, metode, etik estetika). Hakikat filsafat meliputi wadah dan isi. Bentuk spiritualnya meliputi syariat, hakikat, dan makrifat.
Untuk mengetahui cara berpikir siswa, siswa sebagai warga negara berhak memperoleh pendidikan, kesejahteraan, keselamatan, kecerdasan, dan seterusnya. Hal tersebut harus dieksplor, diselidiki, diteliti, bagaimana kedudukan siswa di dalam filsafat. Berdasar hakikat filsafat, pendidikan di Indonesia lahirlah “Ing ngarsa sung tuladha, ing madya mangunkarsa, tut wuri handayani”. Dari filsafat berkembanglah paradigma, kemudian muncul teori pendidikan. Di sisi konten material, adanya fenomena, data, pengalaman di lapangan. Bertemulah dalam bentuk praktik, yaitu langsung dan tidak langsung (video PBM). Praktik pembelajaran diperoleh dari menggali dan membaca berbagai referensi tentang teori belajar mengajar kemudian menghubungkannya. Interaksi antara teori dan praktik, guru dan siswa, akan diperoleh sebuah bangunan hermeneutika learning trajektory. Proses ini akan terbangun dalam diri kita masing-masing.
Hakikat hidup adalah proses interaksi. Setiap perjalanan kita mengandung tiga unsur meliputi unsur rutin (sesuai dengan kodrat, nasib tanpa ikhtiar), unsur sadar terhadap ruang dan waktu, meneliti dan menyelidiki menambah ilmu, lantas kemudian ilmu yang diperoleh digunakan untuk membangun hidup. Maka, sesungguhnya hidup itu memadukan kerutinan dengan ikhtiar, sehingga timnul kebermaknaan hidup. Bak usia, dibiarkan pasti akan bertambah, namun akan bermakna dengan adanya ikhtiar, dan di sini lah yang membedakan meskipun sama-sama usia akan berlalu. Ketika kita menjalani hidup hanya berdasar pada kebiasaan atau rutinitas saja, maka hidup itu fatal. Namun ketika hidup itu berisi ikhtiar mensintesis dan menganti-tesis, maka hidup itu menjadi bermakna atau fital. Sebenar-benar hidup itu membangun teori. Jika tak ada teori yang terbangun, maka kita termasuk orang yang merugi. Begitu pula dalam pendidikan atau pembelajaran, belajar itu hakikatnya membangun teori atau proses membangun hidup. Guru harus bisa memfasilitasi siswa dengan ruang dan waktu agar siswa mampu membangun pemahamannya. Guru tidak boleh mendikte, otoriter, semena-mena dalam mendidik siswa, karena setiap siswa itu memiliki potensi untuk membangun pengetahuan.
Hakikat atau makna wadah dan isi, wadah sebagai sintaks, isi berupa kategori, kemudian kedua hal itu disebut pengetahuan. Siswa usia PAUD, SD, SMP, SMA, dewasa atau orang tua, masing-masing memiliki cara berpikir yang berbeda. Dengan kita melihat video pembelajaran, misal team teaching, kita mengetahui bagaimana cara siswa berpikir. Untuk memperoleh teori yang melandasi bagaimana siswa berpikir, maka kita bisa mengambil data dengan penelitian proses belajar mengajar di sekolah masing-masing. Di sini kita menginteraksikan proses lapangan dan teori.
Dalam membangun konsep atau teori learning trajectory, kita harus banyak membaca literatur yang bermacam-macam, memadukan teori berpikir para ahli, antara lain teori behaviorisme, kognitif (bruner, vygotsky, dll), konstruktivisme, dan sebagainya. Dari sini, tentu saja akan diperoleh cara berpikir yang berbeda antara siswa PAUD, SD, SMP, SMA, dan sebagainya. Guru tidak akan menyamakan cara berpikir siswa usia PAUD hingga dewasa.
Kita sebagai guru harus peduli bagaimana siswa berpikir tentang matematika, bahasa indonesia, dan sebagainya, agar proses berpikir yang berkembang dalam diri siswa tumbuh dengan baik. Guru harus memiliki skema dalam mengatur waktu dan pengentahuannya. Guru merupakan tonggak pendidikan, maka harus senantiasa berkembang dengan memperbanyak membaca referensi tentang teori maupun perkembangan pendidikan.